I'm 18 y.o (Part I)


Heii everyone, this is me uti yang paling caaaaantik sedunia :) *dilempar sampah* hehehe. You know, i'm eighteen now ¯\(°_o)/¯¯\(°_o)/¯¯\(°_o)/¯ *bingung mau masang emot seneng atau sedih*. Tepat tanggal 23 September kemaren aku resmi meninggalkan umur 17 tahunku. Sedih banget rasanya :'( Memang bener apa yang orang-orang bilang kalo 17 itu memang bener-bener usia keramat. Banyak hal yang terjadi selama setahun silam dan itu semua sangat berkesan dan sesuatu banget :p Beberapa hari yang lalu sebelum hari H aku sempet galau dan mencak-mencak sendiri. Aku tua  woii... AKU TUAAA  Щ(ºДºщ)  Pengen banget waktu behenti dan nggak maju-maju sampai tanggal 23.


Jujur aja yah, selama bertahun-tahun, ulang tahun kali ini yang bener-bener nggak aku inginin. Biasanya nih, pasti deh nungguin hari H dan pengen cepet-cepet. Itu karena aku merasa, di usiaku yang ke 18 tahun ini aku semakin tuwir, jatah untuk hidup semakin berkurang dan mengingat kelakuanku yang saat ini bisa dibilang 'belum dewasa' alias masih childish -____- Kata ibu,  dijamannya dia muda dulu, anak gadis umur 18 udah jadi ibu-ibu yang ngurusin rumah, anak dan suami. APA??? GAK SALAH TUH?? :O  Bagiku, 18 tahun masih sangat muda untuk punya tanggung jawab gede kaya' gitu. Masih... hiiiii, aku langsung merinding ngebayanginnya.


Sebelum hari H, aku banyak berpikir dan juga merenung tentang betapa besarnya nikmat yang udah Allah kasih ke aku selama ini. Betapa sempurnanya hidup yang aku punya. Bener-bener semuanya berjalan dengan saangaat mulus dan komplit. Barangkali zamannya susah dulu cuma dilalui oleh ayah dan ibuku sebelum aku lahir. Aku punya ayah-ibu yang hebat, soleh, gak aneh-aneh, pengertian, penuh kasih sayang dan bener-bener contoh teladan yang ahhh, ya allah betapa bersyukurnya aku lahir dari benih mereka berdua :D. Dari segi materi pun aku gak merasa kekurangan sedikitpun dan kelebihan juga enggak. Aku bener-bener dikasih porsi yang pas oleh mereka. Dan semua kebutuhan aku juga juga dipenuhi. Aku maupun adekku minta apapun selagi itu bermanfaat pasti dikasih. Mereka juga selalu mengingatkan untuk selalu rendah hati dan selalu bersyukur dan selalu taat pada Allah. Aku sering denger cerita dari teman-teman yang keluarganya punya kekurangan masing-masing. Ada yang orang tuanya suka ngekang anaknyalah, terus ortu-nya suka yg aneh-aneh lah kayak ngebir atau yg lainnya, ada yg cerailah, dan ada juga ortu-nya yg susah nyari duit. Dan ketika mereka cerita kaya' gitu aku cuma jadi pendengar yang baik karena gak ada 'hal susah' yang bisa aku ceritain. Kadang kala mereka juga bilang "Jadi Putri enak ya" "Hidup Putri enak ya mulus terus" dan aku cuma bisa nyengir kuda. Hehehe



Selain punya orang tua yg perfect, aku juga punya adek-adek yang manis, pintar, penurut dan gak aneh-aneh *Oii ani, ayi, wiwid kasih gue gift karena selanjutnya gue bakal muji kalian abis-abisan. huehuehue* Oops, aku bakalan nulis berdasarkan fakta loh yaa. Beruntungnya ayah dan ibu aku yang udah susah payah ngedidik kami dari kecil. Kami anak-anaknya alhamdulillah gak ada yang punya sifat yang bisa bikin ortu gedeg tingkat akhirat. 



Dimulai dari aku, Anak Pertama. Putri Adriyati, selama ini aku dikenal sebagai anak yang kalem, pendiam, penurut dan 'gak aneh-aneh', serta bodoh enggak, terlalu pintar juga enggak, sedang-sedanglah, dan agak plus dikit *apaan seeh puut?? (¬_¬”) * Pokoknya yaa gitu deh, aku gak berani sebutin diri aku pintar dan aku juga gak mau dikatain bodoh. Intinya ayah dan ibu sedikit berbangga hatilah punya anak yang kayak akyuuu *kapan lagi bisa muji diri sendiri* *yang mau muntah dipersilahkan*.



Anak kedua, Hairatunnisa a.k.a Ani. Anak yang satu ini sering banget bikin ayah ibu bangga, dan aku juga ikut-ikutan bangga punya adek kayak dia. Dek Ani punya segudang bakat dan prestasi, dia bisa ngegamabar *buku catatan die masyaallah banyak animasinye*, inggris-nya lebih jago dari aku *aku malu >.<*, kreatif *hasil tangan die selalu bernilai seni*, rajin *bangun tiap tengah malem buat belajar*, pinter *sampe dijulukin profesor sama teman-temannya bahkan selalu jadi juara umum*, pinter nulis puisi atau cerpen *puisi dia pernah beberapa kali dimuat dikoran dan juga berkat cerpen dia sekolahnya bisa dapet juara*, IT nye juga lebih jagoan die =..= dan dia juga seorang muslimah yang taat sampe dijulukin ustazah. Ada lagi yang aku kagumin dari dia yaitu: setiap ulangan atau ujian pasti die jawab sendiri, gak mau liat contekan maupun nyontekin orang, tapi kalo minta diajarin dienye mau-mau aja. Yaah, pokoknya banyak deh yang laiinya lagi. Aku kerap niru-niru kreativitas dia bahkan malak dan merengek minta tolong dibikinin sesuatu :p hohoho. Kadang ayah ibu suka geleng-geleng kepala ngeliat perbedaan aku sama dek ani. Ini yang jadi kakak siapa yang jadi adek siapa pulak?? #ngekngok.



Anak Ketiga, M. Adriyan Putra. Panggilannya Ayi, satu-satunya anak cowok dikeluargaku dan satu-satunyalah adekku yang paling ganteng. Walaupun satu-satunya cowok bukan berarti dia anak yang paling dimanja atau disayang. Ooo itu tidak bissa. Ayi paling takut sama ayah dibanding dengan ibu, hihihi. Dia paling gak bisa bilang 'enggak' kalo ayah udah nyuruh dia. Setiap pergi kemesjid, pasti ayah ngajak ayi untuk ikut, nggak subuh, zuhur, ashar, magrib, isya yaaahh kalo ayah ayi ada dirumah pasti mereka berdua sholat dimesjid dan ayi gak bisa bilang enggak :p Oya, aku juga gak habis pikir. Nih anak walopun kerjaannya saban hari maiiin terus dan dirumah dia gak pernah megang buku selain komik, tapi dia bisa dapet rangking 5 besar dikelas. Ortuku juga heran dan sering nesahatin dia kayak gini, "Ayi gak belajar aja bisa dapat rangking, apalagi kalo belajar pasti bisa dapet juara". Satu lagi, dia kalo sama orang juga pemalu dan pendiam kayak aku. Muahaha.


Yang paling bontot, Widya Adriyati Putri. Biasa dipanggil wiwid. Anak bungsu, you knowlah kelakuannya gimana. MANJA. Wiwid ini kurang lebih mirip aku juga eh tapi enggak juga deeng. Dia tu lebih bawel, cerewet dan kepo abis. Kadang dia alim kayak dek ani, tapi kadang kayak aku juga. Masih labil-lah orangnya. Masih menentukan arah. Tapi, wiwid ini paling asyik kalo disuruh-suruh. Kalo die gak mau yaa, tinggal diancem aja atau gak disogok pake permen pasti die mau. Nyahahah. *lah, digiliran wiwid kenape yang jelek-jelek aku kasih tau. Tapi gak apalah. It's fact dude* *Pasang kuda-kuda* *kaboooor* ~ ~ (\ ‾o‾)/


Putri Adriyati  

0 komentar:

Posting Komentar


Princess diaries^^