Angan akan daging :9

Bentar lagi hari raya idul fitri kan? Aaaa dagiiiing !!! di kepala saya sudah terbayang-bayang masakan ibu. Rendang daging, sup daging, sate, dendeng, daging gulai :9 Ahh liur sudah menetes ini .___. kangen masakan ibu -.- gini nih yang diperantauan, lebaran gak ada dirumah, gak bisa bantuin ibu masakin daging kurban dong .___. *sok rajin, padahal ga pernah bantuin ibu didapur* huhuhu saya nya jadi home sick nih. Hiks (--___--) envy banget sama temen-temen yang pada pulkam, pulang ke rumah asalnya. Malah ada yang rela bolos kuliah supaya bisa lama di rumah. Nah saya ??? melangang di kamar kost-an sambil berkhayal makan masakan ibu :(

Biasanya kalo lebaran haji dirumah itu... paginya sholat id bareng ke mesjid, pulang dari mesjid biasanya ayah-ibu suka ngajakin tetangga makan di rumah, sibuk-sibuk deh di dapur. Terus siangnya liat penjagalan sapi-sapi kurban sambil ngantri ngambil jatah hehehe, sorenya kalo daging di rumah kebanyakan ibu nyuruh saya bagi-bagiin ke tetangga, nah malamnya baru deh kita masak-masak, mau bikin sup, daging gulai atau dendeng itu sih sesuai permintaan :D Lalu besoknya saya sekeluarga pulang kampung ke rumah nenek, aihhh makan daging lagi bareng keluarga besar. Pokoknya seminggu itu full makan daging terus deh \:D/

Bisa di bayangin, apa kegiatan saya di hari idul adha besok? ini penglaman pertama lebaran jauh dari lingkungan rumah. Mau sholat id dimana? mau liat pemotongan sapi dimana? *jujur saya sebenarnya gak kuat liat pembantaian masal, tapi penasaran sih* terus dapat jatah daging kurban gak ya? *ngarep* kalo dapat, mau masak apa dan dimana? ehm, yg lebih dikhawatirin gimana cara masaknya ???

Ahh gak usah dipikirin, saya sudah menemukan solusinya :D saya udah minta ke ibu supaya dikirimin rendang dan dendeng besok. Asyiiik, walaupun gak bisa pulang kerumah setidaknya saya bisa merasakan masakan ibu, merasakan ini loh daging kurban kita, ini loh ibu yang buat di dapur rumah, ibu yang memasaknya dengan penuh cinta untuk putrinya. Ahh lopyuu mom, lopyuu my fam :')

Upss salah

Hari ini saya udah bayar dpp angsuran pertama loh :) Nggak nyangka bentar lagi mau UTS, jadi syaratnya musti lunasin angsuran dpp pertama dan spp semester satu >.< Haha, ada cerita ngeselin saat saya membayar angsuran ini, maklum maba, jadi belum tau prosedur dan tempat pembayarannya.

Awalnya saya dan teman saya janjian ketemu di atm BNI mesjid jam 12 teng, tapi seperti kebiasaan saya sebelumn-sebelumnya saya ngaret setengah jam, hahaha untung gak di marahin Adlan, kasian tuh anak kalo janjian sama saya pasti lumutan terus :p he know me so well-lah hehehe :p Setau saya, tempat pembayaran dpp itu kalo gak salah di Bank BNI atau nggak ya di BAU. Nah awalnya kita ke BNI dulu. Waktu mau masuk, di cegat dulu sama satpamnya, dan dia bilang kalo bayar dpp bukan disini mbak tapi disebelah sana *sambil nunjuk* dengan sotoy saya kira bayarnya itu di bau. Gila, panas-panas siang bolong disuruh jalan ke bau, gosong bos -___- Setibanya di BAU, nah si ibunya bilang kalo semua pembayaran udah dilakukan di bank dekat mesjid. Ciyus? Miapah? Satpam bilang kalo di BAU dan ibu BAU bilang di bank. Ini mana yang bener sih? Kami sempet kesel sama satpamnya karena ngerasa dikerjain :/ terus suudzon juga kalo satpamnya gak up to date mengenai tempat pembayaran dpp yang baru -___-

Akhirnya ya terpaksa deh balik lagi ke bank, panas-panasan lagi dan ketemu satpam tadi lagi. Ternyata oh ternyataa bayarnya itu disebelahnya bank BNI yaitu di bank Jatim -___- terus tadi kenapa jalan jauh-jauh ke BAU coba? jleb meen, sumpah saya malu ke satpamnya karena udah nyolot mau bayar ke BNI. Hahaha, sembunyikan muka saya lan...

Nah kan beneeer

Dugaan saya sebelumnya ternyata benar, yang saya rasakan cuma GR doang  -___- huuft, itu memang kerjaannya si *tiiiiit* teman saya yang pengen godain saya. Sebel sih, pake banget malahan waktu itu. Pengen teriak-teriak, maki-maki dan ngelempar barang tapi untungnya ga jadi karena saya masih punya rasa malu :p hehehe.  Yah apa boleh buat deh, sebelumnya sih saya juga sempet mimpi aneh tentang cowo itu dan kenyataannya memang dia kayanya juga gak cocok deh dengan saya. Keep calm aja, ambil hikmahnya.

Jadi intinya saya itu gak boleh terlalu percaya sama orang, walaupun dalam pemikiran saya semua orang itu baik jadi dengan polosnya saya cerita semua ke dia, akhirnya dia cerita deh sama cowo itu. Gilaa malu banget bok! mau ditaruh kemana muka saya kalo saya sempet ketemu dengan cowo itu?  Terus juga kalo mau cerita hal-hal yang privasi juga ga boleh ke sembarang orang alias ke orang yang bener-bener dapat di percaya dan gak bocor. Lalu, saya juga jangan labil, hahaha baru sekali ketemu, eh langsung deh nge fly, bunga-bunga beterbangan nah akhirnya saya malah ilfeel sendiri, wkwkwk. Diliat-liat dulu deh luar dalemnya tuh orang *ambigu gak kalimatnya?* Oke deh, galaunya jangan lama-lama, seperti kata pepatahnya teman saya "masih banyak lalat di tong sampah" Please deh gue ga mau nyari cowok kaya sampah atau lalat kaliii -____-v

Princess diaries^^