Adventure to Sempu Island




IKPMR Malang :)

Tepat sebulan yang lalu, saya bersama anak2 IKPMR Malang (Ikatan Pelajar Mahasiswa Riau) mengadakan sebuah perjalanan ke Sendang Biru dan Pulau sempu selama 2 hari. Tujuannya adalah untuk have fun sekaligus menjalin silaturahmi sesama anak perantauan dari Riau. Saya baru tahu, ternyata banyak juga mahasiswa yang berasal dari berbagai daerah di Riau yang kuliah di Malang. Saya bertemu dengan kakak-kakak dan abang-abang yang kuliah di UB, Unisma, Uin, UMM dan bahkan yang di tingkat pasca sarjana juga. Oya, biaya perjalanan ini gratis loh, jadi sayang banget kalo gak ikut. Padahal saya sudah ngajak teman-teman SMA saya, Anis, Rifki dan Adlan tapi pada sibuk semua sih -___-

Persiapan di mulai pukul 8, semua anak-anak sudah harus berkumpul di asrama Riau. Saya, Kak Nisa, Kak Vani, sepupu saya Fahmi, Tole adik kak Nisa, Retno dan Abdi yang merupakan satu rombongan sudah tiba disana. Awalnya kami kira kami akan naik bus ke sendang biru, tapi ternyata jenjeeeeng… pakai mobil brimob, pemirsah!!! Yah gak apa deh, itung-itung pengalaman baru naik yang ginian :p Perjalanan ke sendang biru itu sekitar 2 jam-an, medan tempuhnya juga gak mulus, kami didalam mobil seperti di kocok-kocok, jadi gak heran banyak yang mabuk -.- padahal ini baru awal dari perjalanan yang sebenarnya loh tapi banyak yang udah teler duluan (@-@)

sudah duduk manis di dalam mobil (u,u)

bukan, bukan bus ini... muehehe


Sesampainya di Sendang biru, udah pada sehat semua ternyata. Disana kami istirahat sejenak, sholat, makan siang baru deh nyebrang ke pulau sempu. Nggak mau kelewatan momen, sebelum nyebrang photo-photo dulu dums… hihihi

Abdi, saya, Kak Nisa, Retno, Kak Vani dan Tole a.k.a Tiar

Pesan ayah


 Barusan saya buka draft-draft inbox di hp saya. Disana ada satu pesan dari ayah yang saya catet dan akan selalu saya ingat. Ayah yang selalu mengajarin nilai-nilai kehidupan, ayah yang suka berceramah saat makan malam dan ayah yang selalu menasehati saya jika saya salah. Saya sadar, saya jarang sekali mendapatkan hal-hal itu lagi sekarang. Jarak yang memisahkan orangtua dan putri-nya pasti tidak akan intensif lagi memberikan petuah-petuah kehidupan :') Saya semakin jarang berkomunikasi dengan orangtua saya. Bisa dibilang saya ditelpon oleh ayah atau ibu hanya sekali dalam dua hari, dan durasinya pun hanya beberapa menit. Menanyakan kabar dan aktifitas kuliah, setelah itu teeet putus.

Saya pernah dengar satu kutipan pesan dari seorang dosen tentang orang tua, begini katanya.
"Saat kamu jauh, maka ayah ibumu kehilangan perannya sebagai orangtua. Yang biasanya selalu membimbing dan menyiapkan segala keperluanmu, dan ketika kamu nggak ada disisi mereka, maka mereka akan bingung dengan apa yang harus mereka lakukan selanjutnya untuk kamu."

Saya rasa kata-kata diatas ada benarnya. Apa betul karena saya jauh makanya ayah jarang lagi menasehati saya lagi ? Padahal disini pasti saya sangat membutuhkan nasihat-nasihat itu agar tidak ceroboh saat berjuang sendirian :(

Ini adalah nasehat terakhir ayah yang saya dengar sebelum saya memutuskan untuk kuliah disini.
"Ayah senang kalau Uti mau nerusin ayah jadi dosen atau guru. Tapi ayah pengen juga keluarga kita ada yang jadi dokter. Terserah Uti lah pilih yang mana. Ada tiga profesi yang mmenurut ayah mulia dilakukan. Yaitu jadi dokter, guru atau psikolog. Ayah nggak maksain anak ayah untuk jadi apa, tapi ayah wajib ngarahin dan ngebimbing semua anak-anak ayah biar nggak salah langkah. Niatkan, besok Uti kerja itu untuk nolong orang sama beribadah kepada allah, jangan sekedar nyari uang aja.
Uti sekarang sekolahnya udah enak, Uti anak orang kaya, semua kebutuhan Uti insyaallah ayah penuhi semua. Minta ini itu alhamdulillah bisa ayah kasih. Kalau ayah ingat jamannya ayah sekolah dulu, susaah sekali nak. Ayah anak orang miskin, nyari biaya sekolah itu susah sekali. Makanya rajin-rajinlah Uti dari sekarang biar jadi orang sukses besok."

Huaaaa... ingat pesan ayah yang ini saya jadi benar-benar sedih dan rindu sekali. Saya beruntung punya orang tua seperti ayah dan ibu saya. Berjuang sendiri disini saya merasa takut banget ngecewain mereka :( Tapi nsyaallah Uti akan jadi anak yang baik untuk ayah dan ibu :')

sumber gambar:
http://2.bp.blogspot.com/-8UsVnvwmeKI/TdCEi8LMZSI/AAAAAAAAAF0/ALRHQ1JeDNc/s1600/kartun-lucu-papa1.jpg
http://weheartit.com/entry/41675714/via/dorapandora


Thanks Mom :')

Hari Rabu kemaren akhirnya paket yang ditunggu - tunggu dateng juga. I'm really happy :D  you know what my mom send to me? yeah... rendang sama dendeng asli masakan rumah bikinan ibu saya sendiri :) Itu daging kurban kemaren loh, yippii... akhirnya bisa nyicip juga :D

paketannya udah nyampe (u.u)

Well, yang bikin saya terharu disini, kemaren-kemaren itu memang saya meminta ibu untuk mengirimkan dendeng dan rendang, karena saya tahu bahwa ibu saya tidak biasa bikin rendang sendiri, saya tidak mau memaksanya untuk bikin sendiri tetapi minta tolong sama tante saya. Karena memang biasanya kalo dirumah ada rendang itu yaa karna request-nya ayah ke tante saya langsung minta, makanya deh ibu ga pernah bikin rendang sendiri dirumah. Waktu itu saya bilang ke ibu "bu, rendangnya minta dibikinin aja sama tante aja ya terus kalo dendeng, biar ibu aja yang masak" tapi ibu malah jawab gini "ah, gak usah deh kak, biar ibu sendiri aja yang masak semuanya, ibu gak enak minta buatin rendang sama tante untuk uti, takut ngerepotin. Tapi kalo ayah langsung yang minta ke tante mah gak apa-apa. Biar ibu sendiri aja deh yang buat ya". Nah mendengar kata ibu itu saya merasa sedikit agak ragu, ibu mau bikin rendang sendiri? emang bisa? ntar rasanya gimana?

Hahaha, maaf deh saya meragukan masakan ibu, tapi setelah kemaren rendangnya udah dateng dan udah saya cicipi... luarrrr biasa !!! rendang buatan ibu gak kalah enak dengan rendang buatan tanteku. Jadi disini saya mulai merasa haru dan mulai menyimpulkan, "wah ibu ngelakuin semua ini buat saya, ibu rela repot-repot masakin dendeng sekaligus rendang yang jarang dia bikin cuma buat saya, untuk putrinya :" Ahh... big thanks mom, jasamu takkan pernah bisa terbalaskan ({})

Angan akan daging :9

Bentar lagi hari raya idul fitri kan? Aaaa dagiiiing !!! di kepala saya sudah terbayang-bayang masakan ibu. Rendang daging, sup daging, sate, dendeng, daging gulai :9 Ahh liur sudah menetes ini .___. kangen masakan ibu -.- gini nih yang diperantauan, lebaran gak ada dirumah, gak bisa bantuin ibu masakin daging kurban dong .___. *sok rajin, padahal ga pernah bantuin ibu didapur* huhuhu saya nya jadi home sick nih. Hiks (--___--) envy banget sama temen-temen yang pada pulkam, pulang ke rumah asalnya. Malah ada yang rela bolos kuliah supaya bisa lama di rumah. Nah saya ??? melangang di kamar kost-an sambil berkhayal makan masakan ibu :(

Biasanya kalo lebaran haji dirumah itu... paginya sholat id bareng ke mesjid, pulang dari mesjid biasanya ayah-ibu suka ngajakin tetangga makan di rumah, sibuk-sibuk deh di dapur. Terus siangnya liat penjagalan sapi-sapi kurban sambil ngantri ngambil jatah hehehe, sorenya kalo daging di rumah kebanyakan ibu nyuruh saya bagi-bagiin ke tetangga, nah malamnya baru deh kita masak-masak, mau bikin sup, daging gulai atau dendeng itu sih sesuai permintaan :D Lalu besoknya saya sekeluarga pulang kampung ke rumah nenek, aihhh makan daging lagi bareng keluarga besar. Pokoknya seminggu itu full makan daging terus deh \:D/

Bisa di bayangin, apa kegiatan saya di hari idul adha besok? ini penglaman pertama lebaran jauh dari lingkungan rumah. Mau sholat id dimana? mau liat pemotongan sapi dimana? *jujur saya sebenarnya gak kuat liat pembantaian masal, tapi penasaran sih* terus dapat jatah daging kurban gak ya? *ngarep* kalo dapat, mau masak apa dan dimana? ehm, yg lebih dikhawatirin gimana cara masaknya ???

Ahh gak usah dipikirin, saya sudah menemukan solusinya :D saya udah minta ke ibu supaya dikirimin rendang dan dendeng besok. Asyiiik, walaupun gak bisa pulang kerumah setidaknya saya bisa merasakan masakan ibu, merasakan ini loh daging kurban kita, ini loh ibu yang buat di dapur rumah, ibu yang memasaknya dengan penuh cinta untuk putrinya. Ahh lopyuu mom, lopyuu my fam :')

Upss salah

Hari ini saya udah bayar dpp angsuran pertama loh :) Nggak nyangka bentar lagi mau UTS, jadi syaratnya musti lunasin angsuran dpp pertama dan spp semester satu >.< Haha, ada cerita ngeselin saat saya membayar angsuran ini, maklum maba, jadi belum tau prosedur dan tempat pembayarannya.

Awalnya saya dan teman saya janjian ketemu di atm BNI mesjid jam 12 teng, tapi seperti kebiasaan saya sebelumn-sebelumnya saya ngaret setengah jam, hahaha untung gak di marahin Adlan, kasian tuh anak kalo janjian sama saya pasti lumutan terus :p he know me so well-lah hehehe :p Setau saya, tempat pembayaran dpp itu kalo gak salah di Bank BNI atau nggak ya di BAU. Nah awalnya kita ke BNI dulu. Waktu mau masuk, di cegat dulu sama satpamnya, dan dia bilang kalo bayar dpp bukan disini mbak tapi disebelah sana *sambil nunjuk* dengan sotoy saya kira bayarnya itu di bau. Gila, panas-panas siang bolong disuruh jalan ke bau, gosong bos -___- Setibanya di BAU, nah si ibunya bilang kalo semua pembayaran udah dilakukan di bank dekat mesjid. Ciyus? Miapah? Satpam bilang kalo di BAU dan ibu BAU bilang di bank. Ini mana yang bener sih? Kami sempet kesel sama satpamnya karena ngerasa dikerjain :/ terus suudzon juga kalo satpamnya gak up to date mengenai tempat pembayaran dpp yang baru -___-

Akhirnya ya terpaksa deh balik lagi ke bank, panas-panasan lagi dan ketemu satpam tadi lagi. Ternyata oh ternyataa bayarnya itu disebelahnya bank BNI yaitu di bank Jatim -___- terus tadi kenapa jalan jauh-jauh ke BAU coba? jleb meen, sumpah saya malu ke satpamnya karena udah nyolot mau bayar ke BNI. Hahaha, sembunyikan muka saya lan...

Nah kan beneeer

Dugaan saya sebelumnya ternyata benar, yang saya rasakan cuma GR doang  -___- huuft, itu memang kerjaannya si *tiiiiit* teman saya yang pengen godain saya. Sebel sih, pake banget malahan waktu itu. Pengen teriak-teriak, maki-maki dan ngelempar barang tapi untungnya ga jadi karena saya masih punya rasa malu :p hehehe.  Yah apa boleh buat deh, sebelumnya sih saya juga sempet mimpi aneh tentang cowo itu dan kenyataannya memang dia kayanya juga gak cocok deh dengan saya. Keep calm aja, ambil hikmahnya.

Jadi intinya saya itu gak boleh terlalu percaya sama orang, walaupun dalam pemikiran saya semua orang itu baik jadi dengan polosnya saya cerita semua ke dia, akhirnya dia cerita deh sama cowo itu. Gilaa malu banget bok! mau ditaruh kemana muka saya kalo saya sempet ketemu dengan cowo itu?  Terus juga kalo mau cerita hal-hal yang privasi juga ga boleh ke sembarang orang alias ke orang yang bener-bener dapat di percaya dan gak bocor. Lalu, saya juga jangan labil, hahaha baru sekali ketemu, eh langsung deh nge fly, bunga-bunga beterbangan nah akhirnya saya malah ilfeel sendiri, wkwkwk. Diliat-liat dulu deh luar dalemnya tuh orang *ambigu gak kalimatnya?* Oke deh, galaunya jangan lama-lama, seperti kata pepatahnya teman saya "masih banyak lalat di tong sampah" Please deh gue ga mau nyari cowok kaya sampah atau lalat kaliii -____-v

Aku GR kah ? .__.

Urusan GR ini memang kadang gila. Kita benar-benar tidak bisa lagi berpikir waras dan rasional, tertutupi oleh ilusi dan mimpi. Menterjemahkan semua kejadian berdasarkan yang mau kita dengar atau lihat saja. Padahal nyatanya? Tidak sama sekali. Hanya GR.

--Tere Liye, buku 'Sepotong Hati yang Baru'

Membaca quote diatas, seketika saya merasa tertampar. Sadar akan perasaan atau hanya ilusi otak yang menipu hati yang sedang saya rasakan saat ini? Bingung. Benar kah saya hanya ke GR an atau kah ini fakta?

Oh tuhan,  pria itu berhasil membuat saya tidak tidur semalaman sekaligus membuat saya terus memikirkannya hingga detik ini. Selalu tersenyum memikirkannya, terlalu sibuk merias diri, memikirkan pendapatnya mengenai saya. Apakah ia juga memiliki perasaan yang sama dengan saya, atau saya yang telah menyalah artikan dia?

Lonely birthday

Untuk pertama kalinya ditahun ini saya melewati pergantian umur dengan perasaan sedih dan sepi, jauh dari orang tua dan para sahabat. Beberapa hari ini saya benar-benar merasa kesepian, dan berusaha untuk tidak terlalu excited pada ulang tahun saya yang ke 19 ini, karena saya tahu, disini saya tidak punya atau lebih tepatnya belum menemukan orang-orang yang benar-benar dekat dengan saya seperti di sana, di my home town. To be honest, biasanya setiap tahun, apalagi tiga tahun belakangan ini saya selalu ditemani oleh teman dekat saya, melakukan berbagai ritual yang lazim dilakukan ketika seseorang berulang tahun seperti mendapatkan sureprize, make a wish, meniup lilin, memotong kue yang diiringi lagu happy birthday serta menikmati hari suka cita itu dengan orang-orang terkasih. Ahh betapa rindunya saya pada hari-hari itu. Saya sadar, pasti saya tidak akan melakukan ritual itu tahun ini, tetapi saya sangat bersyukur dan berterima kasih Karena ternyata mereka semua tidak lupa pada hari ulang tahun saya ini.

Buat sepupu saya fahmi, yang lebih tua lima hari dari saya, kami sama-sama perantauan dan saya tahu pasti apa yang dirasakannya ketika  dia lebih dahulu memasuki umur ke 19 yang kata orang psikolog bahwa umur ini sudah masuk ke tahapan remaja menuju dewasa awal, untuk itu seminggu sebelumnya saya membuat hadiah kecil berupa doodle yang saya gambar sendiri di waktu senggang supaya dia terhibur. Dan seperti yang saya duga , dia suka itu :D

#HBDFAHMI

Dan special buat jerry yang udah rela-relain bangunin saya tepat dipukul 23.59 supaya menjadi yang pertama yang mengucapkan happy birthday beserta wejangan doa dan nasehatnya. Dan teman saya rifki serta adlan yang bersedia meluangkan waktu liburnya untuk sekedar mengisi dan menemani saya di hari ulang tahun ini, ya walaupun saya tahu ada motif lain yang mereka inginkan. “perbaikan gizi di akhir bulan” :p

Terima kasih juga buat temen-temen yang udah repot-repot ngirim ucapan selamat ulang tahun via sms, facebook dan twitter. Yang saya harapkan, dihari ulang tahun saya yang terakhir menjadi teenager sebelum berkepala dua ini, agar saya senantiasa menjadi pribadi yang bermanfaat dan disenangi oleh semua orang, lebih dewasa dan bijak dalam menjalani hidup serta menjadi seorang anak yang tidak mengecewakan orang tuanya. Amin ya rabbal alamin :)

Back


Sudah beberapa bulan ini saya vakum dari dunia blogger karena kesibukan saya sebelumnya menjadi seorang pelajar SMA tingkat akhir yang sudah pasti disibukkan dengan persiapan mengahadapi ujian nasional serta  persiapan untuk melanjutkan pendidikan di tingkat perguruan tinggi. Yah saya akui, gaya tulisan saya kali ini sangat berbeda dengan gaya tulisan saya sebelumnya di blog ini, yang biasanya konyol dan terkadang absurd sekarang malah justru terkesan kaku -.- mungkin ini karena saya sudah terlalu lama tidak menulis lagi atau efek karena saya seorang mahasiswa sekarang :p hahaha. Mulai hari ini saya berniat untuk melanjutkan kembali tulisan-tulisan kecil maupun cerita sehari-hari yang insyaallah akan di publish di blog ini secara rutin agar bisa mengembalikan lagi skill kepenulisan saya seperti sebelum-sebelumnya :)

R.I.P National Exam \\(`.__.`\\)

HELLOO EVERYONE !!! I feel bad for missing more than one, two, three months now. Persiapan menuju UN benar-benar telah menyita waktuku selama setahun terakhir :( Terobosan, try out bulanan, plus ngebimbel benar-benar aku jalani dengan sangat lelah dan jenuh. But now, I'm so glad to be back ! So... here I'm writing again ceman-ceman !!! \:D/

Uhh... I feel like I wanna scream as loud as I can because I've finished my national exam last week. That means I've finished my study in senior high school. Hiks :'( I can't believe I've spent 3 years in senior high school because time flies really fast. I remember my first year as senior high school student, I was a lonely student. Hahaha. But now, I've much friends and they're my big family :')

Mungkin UN inilah yang menjadi cerita terakhir kita untuk duduk dibangku sekolah serta memakai 'putih abu-abu' secara formal :')  Sedihnya, jika kita harus berpisah seperti ini. Menempuh impian dan cita-cita masing-masing demi menuju masa depan yang cerah (y)

Oh ya, saking leganya, ada tulisan lucu tentang UN dari Azizah Ananda yang aku copas disini lho. Hihihi :p
*mengenang satu minggu berlalu setelah UN. Semoga si UN tenang disisinya, diampuni dosanya yang sudah bikin jutaan umat manusia dilanda stres berbulan-bulan. Dimaafkan kesalahannya yang sudah bikin banyak orang berbuat jahat (ngebocorin soal, bagi-bagi jawaban, nyari jawaban, dll). Amin
 *YEAAH !!! FINALLY ! THE FINAL EXAMINATIONS ALREADY DONE !! I'M FEELING GOOD ! R.I.P UN, I WON'T MISS YOU :D

Hahaha, sepertinya aku merasakan hal sama seperti mereka :p Cukup dua kali aku merasakan keringat dingin duduk mengerjakan soal-soal itu. Nah sekarang tinggal nungguin pengumuman kelulusannya bulan depan :)
Good luck guys, keep praying ya !!! Hope all students who have national exam will pass the exam :) Amiiin :D

Emak den Jahil \m/

Gue baru aja dikerjain oleh emak gue sendiri beserta para cecurutnya  ┒(╯_╰)┎ . Asem memang!  ╰(◣﹏◢)╯  Lo pernah ngerasa gak, ketika lo dibikin senang bahagia serasa lagi melayang di surga dan tiba-tiba semuanya itu fake!! Nge-jleb banget rasanya men!  (ー`,´ー")  Gue ngerasa jadi manusia paling bodoh sedunia karena ketipu mentah-mentah oleh emak gue sendiri. Gue pun heran kenape tiba-tiba emak gue jadi super jahil gini. Berasa masuk super trap gue. Jebakan batmannya beh -.-" Skenario sama aktingnye juga, ya tuhaaan tobat tobat  └(˘.˘└) .  Emak gue yang biasa alim, pendiam, gak neko-neko, gak suka bohong tiba-tiba jadi usil, jahil banget gini. Seneng liat ekspresi 'bego' gue. Die dapet ide ngerjain orang darimana coba? Belajar bohong sama akting dari mana juga? ada 3 orang korbannya hari ini. She looks is not like my mom -___-

Jadi ceritanya gini, pulang pulang gue nemuin scoopy nganggur dirumah. Kelihatan baru memang tanpa plat nomer, gue kira nih motor punya siapa gitu kan yang dititipin dirumah gue. Belom sempet masuk rumah, adek gue Wiwid langsung heboh gembar gembor ngatain tuh motor punya 'kita'. Si Ayi adek gue yang laki juga heboh ngomong kayak gitu. Otomatis gue gak langsung percaya gitu aja donk, jadi gue nanya langsung ke emak gue. And then, you know what she said? "Iya nak, itu punya kita, baru aja ibu beli tadi. Dari dulu kan ayah emang pengen beli scoopy. Jadi ayah tadi nelpon nyuruh beli, nah dari pada nanti ayah berubah pikiran langsung aja ibu beli hari ini. Ibu nggak ngasih tau karena ibu mau ngasih sureprise buat kalian ". Denger keterangan langsung dari beliau, lo tau gimana expresi gue? Shock pasti, beribu ucapan syukur, senyum sumringah, lompat-lompat kegirangan, teriakan-teriakan histeris ↖(ˆ▽ˆ)↗. Tas yang belom sempet gue letak ke kamar pun melayang ke udara. Langsung aja gue sambar kunci motor dan keliling-keliling halaman dengan motor yang gue anggap motor baru gue.

Kalo ingat kejadian tadi, gue pengen ketawa sendiri liat ekpresi bego gue. Dan emak beserta 2 cecurut itu kenyang ngetawain gue dari belakang. Kampret memang -,-" Sebelum tahu, beribu-ribu bayangan, imajinasi dan khayalan yang akan gue lakukan dengan motor baru muncul di otak gue. Gue seneng banget waktu itu (-___-")> Abis sholat maghrib, baru deh emak gue ngaku kalo itu semua fake. Itu akal-akalan emak gue aja yang lagi kurang kerjaan. Motor itu bukan punya gue, emak gue, ayah gue maupun punya cecurut itu. Motor itu ternyata punya kakak sepupu gue yang dia titipin selagi pergi ke Bandung sono. *Jgeeeerpraaaang* *backsoundnya gledek pecahin kaca* Apaaaa???? Gue mendadak lemes. Jatoh kelantai. Pingsan. #KorbanSinetron. Gue bener-bener kecewa sampai-sampai gue lupa siapa nama pacar gue. Fine, ternyata gue gak punya pacar :p. Gue ngerasa gak ada semangat lagi buat hidup. Baygon mana baygon??? Щ(ºДºщ) Sumpah yah, rasanya dikerjain itu, rasanya ngeseliiiin banget!! tapi kitanya gak bisa marah, namanya juga dikerjain mana boleh marah (˘̩̩̩.˘̩̩̩ƪ) #Bete to the max


Putri Adriyati  

That Prom Night

Finalis gadis sampul.... buku ^^
Gue ga bakalan lupa dengan hari yang super rempong itu, Senin 19 Desember 2011. Yeha, photo session XII IPA 3 in beginning. Hari sialnya gue beserta 3 hal yang ngebikin dandanan gue 'gak oke' dan terasa 'hambar' saat itu adalah long dress, necklce and wedges. Gue gak berani liat tampang gue sendiri di bookyear besok. Hiks  (╥_╥)

Ketidaksesuaian jadwal berphoto. Disekolah udah di confirm kalo photo-photonya itu jam 7 malam dan tiba-tiba jam 2.30 siang gue dapat sms kalo dipercepat jadi jam 4 sore musti udah ngumpul disekolah. KAMFREEET!!! Sapi balet! Badak kayang! Demi apaaa Щ(ºДºщ) gue belom mandi, belom siap-siap dan satu lagi yang paling penting wedges nya belom gue beli!!! Baygon mana baygooon??!! Rencananya sore itu gue mau beli wedges dulu di toko sepatu terdekat tapi kalo jadwalnya dimajuin gini mana sempat -____- Gantung saja saya di pohon toge!!! Щ(ºДºщ)

DSLR gue Low battery -___-. lagi gara-gara perubahan jadwal gue juga gak sempet nge-charge DSLR gue dan saat di TKP menjelang malamnya gue gak bisa bebas jeprat jepret. Dan semua temen-temen pada kecewa. Walopun ada photografernya, tapi mereka lebih bebas kalo gue yang ngejepretin mereka. Dan yang lebih ngeselin, gue gak sempet dapet jepretan diri gue sendiri di DSLR gue -___-

The Rose with the boss- Ravie

KEluarga Tiga Ipa tiGA (KETIGA)
Liat photo pertama diatas? itu loh photo gadis sampul buku, dan gue itu yang pake baju dongker. Liat kaki gue? Sumfeh aneh banget -_- gara-gara wedges pinjaman yg gue nggak tau berape dah tuh tingginye plus long dress gue yang gantung menampakkan kaki gue yang keliatan... errr kering dan kecil banget pemirsah -__-" Kalo photonye duduk ye gak masalah, gak keliatan mah. Nah ini berdiri, gue juga baru ngeh waktu udah pulang setelah liat hasilnya. OMIGOD!!!!

Kiky - Dina - Refni
ngerempong dulu yuk cyiin~~

Wella - Ami
Pasangan gue mana? pasangan!!

Lha, gue kayak lagi ngeliat sinetron .___.
they are uniang and ajo :p




Well~ walopun yang gue ceritaain disini adalah kekesalan gue, tapi buat semuanya lumayan seru. Kebersamaan KETIGA saat hunting buat photo yearbook (y). Gue cuma berharap, kalo buku taunannya udah jadi besok mudah-mudahan aja hasilnya bagus dan gue gak jelek disana. Amiiin (˘ʃƪ˘) 

Putri Adriyati  

Libur telah usai

Liburan kali ini ternyata gak sesuram yang gue bayangkan karena ada ibu serta adik-adik beserta temen-temen yang setia nemenin gue. Rute perjalanan liburan gue kali ini pun cuma hijrah dari satu mall ke mall lain, terus kampung dan of course still at home. Pulang kampung? Oh iya dong, secara kampung gue deket getoh, ngesot sehari aje pasti deh nyampe :p. Dan ini dia ritual sehari-hari gue :

-Sabtu, 24 Desember 2011-
Gue nonton sama anak-anak rose tapi minus epi :( Awalnya kita mau nonton Hafalan Shalat Delisa, setelah semalaman berdebat sama Dina yang mau nonton Ayah, mengapa aku berbeda. Dan akhirnya yang menang adalah gue, yippii... Tapii, kayaknya semesta gak ngedukung gue banget hari itu. Hujan deres banget bow, jadinya kalo mau nonton HSD saat itu juga udah pasti telat -__- yaudah deh, kita jadinya ke Plaza citra aje nonton yang pengen di tonton dina -_____-"

-Minggu, 25 Desember 2011-
Pulang kampoeng. Ketemu nenek sama atuk ^___^

-Senin, 26 Desember 2011-
Still at home, pacaran bareng leptop gueh sampe kayang. Mandi lupa, makan pun lupa akibat mager (malas gerak) -__-

-Selasa, 27 Desember 2011-
Nemenin Jery belanja belanji di ciputra sekaligus malakin pj (pajak juara) nya die. Thanks banget lho mas bro, sering-sering aje ye traktirannye ;)

-Rabu, 28 Desember 2011-
Still at home (lagi) ._____. Tapi malam harinya gue bareng keluarga ke gramedia sudirman. Ngeborong buku donk tentunya, novel, komik, bank soal bio, fisika, kimia sampe biografi diembat. Mayan kan bacaan buat liburan, nambah pengetahuan getoh sob.

-Kamis, 29 Desember 2011-
Akhirnya impian gue buat nonton HSD kesampean. Terima kasih tuhan!!! *sujud syukur* *ngelapin ingus* Film yang diangkat dari novel fiksi karangan penulis idola gue Om Tere-Liye ini memang bagus banget. Gak novel, gak film sama-sama bisa bikin gue nangis bombay. Apalagi Nelda, temen yang gue ajakin nonton bareng sibuk ngelapin ingus sama air matanya selama noton. Banjeeeerr

-Jum'at, 30 Desember 2011
Ke Bangkinang. Kebetulan hari itu birthday nya kakak sepupu gue Kak Elza. Happy nineteen Kakak \^^/. Dan malamnya kita makan-makan di ayam penyet pak ulis (˘ڡ˘). Ahh... pengen lagi *ngelapin iler*

-Sabtu, 31 Desember 2011-
Nothing special. Malam tahun baru gue ditemenin shower dan Transformer .____.

-Minggu, 1 Januari 2011-
Ini rekor gue buat liburan kali ini, yaitu bangun pagi paling lama jam 11.30 nyahaha. Emak gue aje sampe ngatain gue kalelawar. Malam idup, pagi tepar diperbudak kasur :p

-Senin, 2 Januari 2011-
Ini adalah hari terakhir libura. Still at home ya (lagi) (lagi) dan (lagi). Adek-adek gue udah pada mulai sekolah hari ini tapi sekolah gue belom donk. Hahaha, masih ada kesempatan ngebo pagi ini :p

Nah itu dia yang gue lakuin selama seminggu ini dan how about your holiday friend(s)? suram-kah? kalo iya, sana gih beli baygon sashetan :p #plaak *di gantungin dijemuran* Gue pamit dulu ya bye-bye..

Putri Adriyati  

Suram (˘ε˘ƪ)

Ini hari terakhir liburan dan besok gue belom punya kesiapan lahir dan bathin untuk balik kesekolah -.-  Motor gue belom gue cuci setelah sekian.... Errrr entahlah. Bensinnya juga udah tinggal dikit. Terus sepatu, tas juga belom sempet gue cuci. Seragam? udah donk, gue gak sejorok itu juga kalee ampe seragam belom dicuci. Pena mana? pena!! buku juga mana???  Щ(ºДºщ) . Rencananya pagi tadi gue mau nyuci tuh sepatu, tas sama motor. Sepatu, besok aja deh gue nyucinya kan ntar siang mau beli sepatu baru. Motor, ntar sore aja gue bawa tempat cucian motor. Tas, ntar aja deh gue ngenet aja dulu. Dan eng ing eeeng sampe malam ini gak ada satupun yang gue lakuin -________- *jedotin pala ke jamban*. Ampooon. Maaaak... Malasnya sumprit deh sesuatuk yak. Padahal seminggu ini yang gue lakuin cuma malas-malasan dirumah. Pacaran sampe mimisan dengan leptop gueh  (Θ˛Θƪ) . Siap-siap deh gue kesekolahan dengan dandanan kucel bin kumel besok, cuma seragam bersihlah yang menandai gue sebagai pelajar dan bukan gembel -___-" *tepar di depan leptop* Orang-orang sering bilang gue urakan, terutama emak gue. Sudahlah pulangkan saja aku kerumah orangtuaku ~~ #eeehh

Putri Adriyati  

Princess diaries^^