KTI part II

Hei, ketemu lagi nih dengan gue yang kiyut disini, diblog kesayangan kita bersama Diary sang Putri. Nyahaha °\(^^)/°. Seperti yang udah kalian nantikan, ini dia postingan lanjutan yang tu bi kontinyut (to be continue.red) dari postingan sebelumnya KTI part I. Gue tepat janji kaan?? Yaiyalah, gue kan seorang musliamah yang baik, yang selalu menepati janji. Hehehe :p

Oh ya, disini gue mau share pengalaman gue waktu meneliti di kebun kangkung. Tentu aja ini masih ada sangkut pautnya dengan tugas KTI (Karya Tulis Ilmiah.red). Sebenernya kalo dibilang meneliti kurang tepat, yang tepatnya itu kita cuma wawancara doank dikebun dengan narasumbernya. Disana gak cuma ada kebun kangkung doank lho, tapi juga ada kebun salada, bayam, jagung, kacang panjang, pokoke banyak banget dah. Gue jadi kayak berasa ada dipedesaan gitu deh dikelilingi sayur-mayur. Hehehe :p

Add caption

Penelitian ini gue lakukan sebanyak 2 kali. 
Pertama: Gue niatnya cuman mo nemenin Dina kesana buat neliti alias nanya-nanya masalah bayam, soalnya Dina gak ada motor sekaligus gak ada yang nemenin, dia sendiri bingung antara mo ngerjain sendiri KTI-nya atau berdua dengan partner-nya si Jerry. Dasar IJAL!! 
(˘_˘") (indak jaleh.red) Kalo iya emang mo penelitian, mestinya ditentuin dulu donk, mau ngerjain sendiri atau berdua. Huh, tapi Dina-nya tetep ngotot pengen cepet-cepet neliti. Yaudah deh, gue rela nemenin dia. Terus gue mikir pake dengkul otak daripada cuma berdua doank, mending gue ajak Nelda si partner gue aja sekalian. Rencananya, kalo sempet kita bakalan ikut penelitian juga.
Setiba disana, kita masih agak canggung dengan suasananya, celingak celinguk mirip maling yang siap beraksi. Tapi sayangnya kita bukan maling beneran dan gak ada niat buat maling serta gak ada cita-cita buat jadi maling, pencuri, perampok atau apalah itu namanya. Lagian mo maling apaan dikebun sayur? Sayurnya? Butuh kerja keras kalo gitu mah! Wong sayurnya  masih ditanam, otomatis kalo mau nyuri sayurnya kudu dipanen dulu, jongkok sambil nyabutin tuh sayur atu-atu, terus nyuci sayurnya dikali, kemudian buka lapak sayuran dipasar dah. Sungguh melelahkan dan gue gak bisa ngebayangin diri gue yang mendadak menjalani 3 profesi sekalian yaitu jadi maling, petani dan pedagang sayuran. Oooo tidak bissaa!!! O.O  Ngaak deh, makasih banget kalo gitu mah. *Lha, kok jadi ngelantur gini??*

Disana kita ketemu dengan seorang pak petani yang lagi ngebersihin rumput-rumput liar di kebun kacang panjangnya pake celurit. Jadi cerinya tuh kita pengen minta izin sama si bapak. Dan jubir (juru bicara.red) kami adalah Nelda berdasarkan hasil paksaan. Kampreet!! si bapaknya beneran dah jutek abis, cuek bebek banget sama kita, belom lagi kita kengerian liat tampangnya yang lagi megang celurit. Nelda yang jaraknya deket dengan si bapak udah pucat basi pasi gitu. Daripada ntar kita jadi korban mutilasi, mending cepet-cepet kabor toh masih banyak bapak-bapak dan ibu-ibu petani disana.


Add caption
(Dina lagi Pedekate sama calon mertuanya :p)


Setelah asyik berkeliling kebun binatang sayur, melihat beraneka macam satwa sayuran. Kita akhirnya dijodohkan kepada pasutri (pasangan suami-istri.red) petani. Namanya Pak Suri dan Bu Suti *mereka bener-bener berjodohkan??* tampaknya mereka sedang beristirahat setelah menanam bibit penyakit sayuran. Kita pun datang menghampirinya. Bapak dan Ibu ini berbeda 180 derajat dengan bapak celurit tadi, mereka jauh lebih ramah dan bersahabat. Dan kesempatan ini langsung dimanfaatkan Dina dengan segera untuk melaksanakan wawancaranya alias penelitiannya. Well, wawancara berlangsung agak kurang lancar, soalnya apa yang dijawab Pak Suri itu jauh melenceng dengan apa yang ditanyakan Dina. Maklum, kita kan tahu gimana kondisi orang yang sudah tua. Sementara itu, gue dan Nelda asyik cekikikan mendengar percakapan kedua belah pihak tersebut. Belum lagi Bapak Suri yang tiba-tiba meminta Dina untuk menjadi calon menantunya. Ahahaha.... Sumpaah Gokil banget!!! Gue ma Nelda tak kuasa menahan gelak tawa dan hari itu Dina pun sukses menjadi bahan olok-olokan gue dan Nelda. Misalnya gini: "Lo enak ya Din, besok kalo udah merid ga perlu beli bayam lagi" atau "Wahh Din, suami lo popaye ya??" atau lagi, gue sengaja nyanyi kenceng-kenceng lagunya popaye gini nih: Aku sehat dan kuat karena makan bayam, kata popaye si pelaut. Tut Tuuut.. buakakaka... #menyenangkan.

 Pulang dari sana, kita mampir kewarung bakso dulu buat nyumpel mulut yang asik berkicau dan mengganjal perut karena dari tadi siang belom sempet makan -___-. Oh ya, hari itu cuma Dina doank yang wawancara, soalnya waktu itu gue sama Nelda ngincer cabe jadi subjek penelitian kita dan bukunya pun udah dibeli. Tapi ternyata kita nggak nemuin kebun cabe disitu :( Poor babeh. Dan terpaksa deh kita nyari subjek baru dan buku baru lagi
(¯―¯٥).

Penelitian kedua: Hari penelitian itu belom direncanakan sama sekali. Mendadak. Niatnya, Nelda bakalan datang kerumah gue buat nyusun makalah KTI, temanya udah kita ganti yaitu "BUDIDAYA TANAMAN KANGKUNG DARAT" dan bukunya pun udah dibeli (lagi).

Kira-kira jam 11-an Nelda dateng kerumah gue dan pada saat itu gue belom mandi. Hehehe. Maklum lagi liburan, jadi gue males mandi pagi. Ini gue lakuin juga karena mendukung kegiatan stop globalwarming lho! Penghematan air gitu loh bok!!! Soalnya kuantitas air bersih saat ini mulai menipis. Dimana-mana nyari air bersih itu susah. Liat aja di Jepang sekarang, semuanya terkontaminasi radiasi nuklir. Kasian kan? Makanya, demi menghormati orang-orang yang lagi kesusahan air itulah yang ngebuat gue rela gak mandi pagi. Masa' orang lagi kesusahan nyari air bersih buat diminum, kitanya malah mubazirin tuh air buat mandi? betul gak? betul donk #alasan.

Eh iya, karena Nelda udah datang, gue persilahkan dia dengan segala hormat untuk ngetik sementara itu gue ngacir kekamar mandi. Eiiiitss.. jangan salah sangka dulu donk cyiiin. Gue masih mempertahankan aturan gue untuk penghematan air bersih dengan cara tak mandi pagi kok. Tapi sekarang gue punya alesan, dan aturan itu nggak berlaku lagi bagi gue untuk sementara ini karena: ~(˘˘~) ~(˘˘)~ (~˘˘)~
  • Pertama: Jam 11 itu bukan pagi lagi tapi udah siang, jadi gue memang gak mandi pagi tapi mandi siang (●ˆ▽ˆ●)
  • Kedua: Ada tamu yang datang kerumah gue, gak mungkin donk gue deket-deket dia dengan bau-bau an yang kaya' gini? bisa-bisa tuh anak orang kena muntaber dan gue gak mau menanggung biaya pengobatannya ƪ(✖╭╮✖).
  • Ketiga: Gue gak mau ngerusak nama baik gue. Gue gak mau beredar gosip yang gak bener kalo gue itu bau ketek atau gue itu kambing yang males mandi, karena sejatinya gue itu manusia yang mandi 2 kali sehari juga.

 Sewaktu gue lagi astik mandi, tiba-tiba terdengar pintu kamar mandi yang digedor dari luar. Ternyata Nelda menginformasikan bahwa telah hadir 2 spesies baru di rumah gue yaitu Dina dan Jerry. Kemudian secepat kilat gue nyelesain semua masalah di kamar mandi seperti: menyikat gigi, luluran, menicure pedicure, facial dan creambath *eet dah, salon atau kamar mandi sih tu??*

30 minutes later.....

Taraaaa... gue udah wangi, bersih, rapi, kinclong dan siap bertemu 3 orang itu. Oo... ternyata Jerry ma Dina mo minjam untuk penelitian ulang toh. Terus gue ama Nelda disuruh ikut untuk jadi photographer mereka selama disana. Yah udah deh, mempung gue dan Nelda belum penelitian ya sekalian aja bareng dengan orang tu.

Ow..ow, ternyata Nelda menolak karena katanya kostumnya itu gak mendukung. Eeet dah nih anak cuma pake kaos obong, cardigan dan celana training, jadi apa masalahnya coba?? Menurut gue gak jelek-jelek amat kok, amat aja gak jelek. Tapi si Neldanya mah tetep ngebet pengen pulang kerumah dulu buat ganti baju. Setelah dibujuk dan diyakinkan seyakin yakinnya si Nelda pun nurut. Lagian ngapain gaya-gaya amat sih? kan cuma ke kebun sayur doank. Dan gue cuma bisa minjamin Nelda jilbab, karena gak mungkin gue pinjamin celana maupun baju gue, bisa bisa malah sobek ntar, kan size kita beda jauh wuh wuh :p

Sehabis sholat zuhur dan makan siang, berangkatlah kita ketempat itu lagi, kebun sayur di Jalan kartama-Pekanbaru. Sebelum itu, kita mampir dulu ke tempat orang jual buahan buat beli buah sebagai buah tangan dari calon mantu. Soalnya kita kan mau ketempat Bapak Suri lagi, calon mertuanya Dina. Nah, sebagai calon mantu yang baik Dina bawa oleh-oleh deh. Hahaha...

Yup bener banget! Kita milih Pak Suri lagi untuk jadi narasumber. Pak Suri kan bukan cuma petani bayam, tapi juga petani kangkung dan salada. So, ga ada salahnya kan mewawancarai orang yang sama dengan pembahasan yang berbeda. Toh dia menguasai keduanya.

Buset, ternyata Pak Suri gak ingat lagi sama kita! Berarti dia juga gak ingat juga dengan Dina. Poor Dina. Impiannya untuk jadi juragan sayur sirna sudah. Wkwkwkwk.. Tapi setelah kenalan lagi, Pak Suri nya ingat lagi deh, tapi dia tetep lupa kalo Dina pernah ditawarinya untuk menjadi calon mantunya. Buakakaka...

Kita dipersilahkan masuk kedalam rumahnya Pak Suri. Dan giliran pertama yang wawancara adalah gue. Seperti yang udah gue bilang sebelumnya, proses wawancara ini agak sedikit terganggu lagi karena kondisi orang yang sudah tua. Waktu gue nanya, eehhh Pak Surinya malah balik nanya. Berikut sedikit penggalan percakapan gue (G) dengan Pak Suri (P):

G: "Pak, apa aja sih yang harus dipersiapkan sebelum menanam kangkung?"
P: "Menanam kangkung? ----> Pertanyaan pertama
G: "Iya Pak, persiapannya apa aja?"
P: "Ooo.. masalah pupuk atau apa itu? ---> Pertanyaan kedua #gakNyambung
G: "Iya Pak, eh buakn. Gini loh Pak, misalnya tahap pertamanya menyiapkan tanahnya. Tanahnya itu digemburin dulu terus blablabla.... ---> Ini gue yang nerangin kebapaknya masalah persiapan sebelum menanam kangkung. Sebenernya yang petani itu siapa sih? ~Lol
P: "Kalo untuk kangkung ya supaya tanahnya gembur itu dikasih kapur yang putih itu apa namanya?" ---> Pertanyaan ketiga #MalahBalikNanya

Ini baru pembukaan aja bapaknya udah mulai kumat. Grogi kali yak, ngeliat bidadari yang turun dari kayangan kayak gue. Hahaha. Tapi maklumin ajalah, wong namanya juga orangtua. Harus banyak-banyak ngelus dada. Sabar put.. sabar!!! #KenaKarmaDina

  Setelah gue selesai, sekarang giliran Jerry dan Dina yang wawancara, tapi tiba-tiba aja hujan turun dengan derasnya. Dan proses wawancarapun semakin terganggu. Suara derasnya air hujan yang menyentuh atap rumah Pak Suri membuat Jeri harus berlomba adu keras suara dengan hujan. Berteriak sesopan mungkin agar dapat mendengar dan segera menajamkan pendengaran setajam mungkin agar dapat mendengar jawaban dari Pak Suri. Setelah proses wawancara selesai, selanjutnya adalah sesi pemotretan. Minta ijin sama Pak Suri untuk memotret kebunnya dan juga meminta Pak Suri untuk photo bareng, Ahahaha :D *kaya' artis aja* mau liat hasil jepretannya? Let's cekidotƪ˘)┐ƪ˘)ʃ┌(˘˘)ʃ :

Add caption

(Jerry dan Dina lagi wawancara sama bapaknya.)



Add caption




























Add caption







--(with my partner, Nelda)--

0 komentar:

Posting Komentar


Princess diaries^^